MENU
icon label
image label
blacklogo

Carmen Jadi Supercar Listrik Terbaru Dari Hispano Suiza

MAR 11, 2019@18:00 WIB | 911 Views

“Akankah Hispano Suiza membuat mobil lagi?” Kami bertanya sebelum pintu pertunjukan Geneva dibuka untuk umum. Yah, semua logika menyatakan ini adalah Hispano Suiza sejati, mengingat gaya peniruannya yang anggun pada film klasik tahun 1930-an dan banyak keluarga pendirinya hadir untuk membantu membuka selubung penutup mobil ini.

Temui Carmen, dinamai setelah nama ibu presiden perusahaan ini, Carmen Mateu - yang juga cucu pendiri Hispano Suiza - dan memiliki gaya yang sangat berbeda dengan yang lain di lantai pameran mobil bergengsi di Swiss tersebut. Dan memang ada supercar listrik USD1.5 juta lainnya yang awalnya tampak sangat mirip di atas kertas.

Mobil ini menggunakan teknologi baterai Formula E yang dikembangkan untuk mengirim 1.005bhp ke roda belakang saja, dan dengan kecepatan tertinggi dibatasi pada 250 km/jam. "Saya tidak ingin bersaing dengan performa Koenigsegg atau Rimac," kata direktur teknis, Lluc Marti. "Kami membatasi kecepatan tertinggi karena menurut kami tidak ada gunanya."

Ini adalah pernyataan berani ketika CV Marti mencakup tiga tahun bekerja di Koenigsegg sendiri, mengerjakan One:1. “Meskipun saya berasal dari Koenigsegg, ini adalah pekerjaan impian. Di sana, kami memiliki sasis lama, mesin, dan suspensi, di sini saya diberi selembar kertas putih dan diberi tahu 'buatlah mobil'. Saya seperti ‘sungguh, saya bisa meletakkan semua yang saya pelajari pada sasis ini?’ ”

Ada juga banyak kebanggaan pada tim pengembangan yang berjumlah 40 orang untuk kembali ke Spanyol bekerja pada merk yang mungkin tidak membuat sesuatu yang baru selama 70 tahun, tetapi mereka semua cinta mobil ini dengan hati mereka. “Beberapa orang dalam proyek ini telah berkeliling dunia mengerjakan berbagai hal, tetapi itu adalah pilihan kami untuk pulang dan mengerjakan sesuatu yang kami sukai. Ini adalah kesempatan besar bagi kami."

Ini adalah kerajinan tangan yang dibuat dengan bangga, dengan detil yang teliti, tenun karbon yang indah dan hanya tujuh unit (dengan jumlah terbatas hingga 19) yang dibuat pertahunnya. Meskipun ada sasis bak karbon pada intinya, ini bukan hypercar sejati yang bertujuan untuk mengatasi orang-orang sezamannya.

"Ini telah dikembangkan di Barcelona di Catalunya, serta beberapa sirkuit yang tidak begitu sibuk," kata Marti. Bukan Nordschleife? “Tidak, tidak sama sekali! Kami lebih dekat untuk mengunjungi Concours d'Elegance di Pebble Beach daripada Nürburgring.

“Saya tahu di mana Koenigsegg, Rimac dan Pininfarina berada dalam hal itu, dan banyak yang bisa kita raih dalam dua tahun. Kami mencari pasar baru; seorang kolektor terutama dan mungkin lebih sedikit orang muda, dan sebaliknya mereka yang tahu apa itu Hispano Suiza."

Disainnya sangat terinspirasi oleh Hispano Suiza Dubonnet Xenia 1938, jadi mereka benar-benar tidak akan muda jika mereka mengingatnya. Bentuk teardrop, roda belakang tertutup dan lampu depan bundar semua adalah anggukan langsung ke mobil kondang 81 tahun yang lalu, keunikan tersendiri di segmen mobil listrik. [bil/timBX]

Tags :

#
hispano suiza,
#
carmen,
#
dubonnet xenia,
#
supercar