MENU
icon label
image label
blacklogo

Bentley Mulsanne Akan Terlahir Kembali Sebagai GT Listrik ‘Super-Luxury’

APR 11, 2022@17:15 WIB | 194 Views

Bentley Mulsanne terbaru akan tiba sebelum akhir dekade, memulai era listrik radikal dari perusahaan.

Model andalan terbaru ini akan menjadi bagian dari strategi 5-in-5 yang baru-baru ini diumumkan Bentley, di mana mereka akan meluncurkan lima model listrik antara tahun 2025 dan 2030. Yang pertama dari mobil-mobil itu digambarkan sebagai pengganti Mulsanne, karena itu akan menjadi model paling mahal di jajaran marque pada waktu itu, seperti Mulsanne terdahulu, tetapi tidak akan dibagikan dengan proporsi serupa. Sebaliknya, ini akan menjadi sedan yang lebih kecil, naik lebih tinggi untuk mengakomodasi baterai di bawah lantai mobil.

Namun, pada akhirnya, flagship modern yang akan meningkatkan harga jauh melampaui Mulsanne sebelumnya, akan berada di urutan teratas sebelum tahun 2030. Ini akan memungkinkan Bentley untuk memasuki segmen ‘super-luxury’ lebih jauh, memastikan keuntungan yang tinggi, margin dan kustomisasi lebih lanjut. CEO Bentley, Adrian Hallmark, mengatakan kepada awak media: “Kami telah keluar dari segmen Mulsanne dan itu adalah sesuatu, jika kami melihat pasar, yang masih menarik bagi kami. Itu adalah bagian dari kekuatan bersejarah kami untuk bekerja di segmen itu.”

(via: AUTOCAR)

Mulsanne terakhir meninggalkan lini produksi di pabrik Crewe perusahaan pada Juni 2020, menandai akhir dari 11 tahun proses produksi untuk model tersebut, di mana lebih dari 7.300 unit telah dibuat. Itu juga merupakan mesin terakhir yang menampilkan mesin V8 6,75 liter Bentley, V8 terlama dalam produksi berkelanjutan. Meskipun Mulsanne dikenal sebagai sedan empat pintu, model yang akan datang kemungkinan akan mengambil pendekatan yang berbeda, alih-alih menjadi model dua pintu yang tampak lebih sporty.

Segmen sedan dari pasar ‘super-luxury’ telah menurun selama dekade terakhir. Pada tahun 2021, saloon menyumbang 9,1% dari campuran, dibandingkan dengan 21,6% pada 2010, seperti angka-angka yang ditunjukkan Jato Dynamics. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh pertumbuhan SUV, tetapi dengan Bentayga yang sudah menyumbang setengah dari penjualan Bentley, diharapkan pembuatnya akan mengambil arah lain dengan Mulsanne generasi berikutnya dalam bentuk model dua pintu.

Merek tersebut telah memiliki contoh mobil semacam itu di segmen ini, Bentley Mulliner Bacalar senilai 1,5 juta poundsterling, sebuah grand tourer tanpa atap ultra-eksklusif dari divisi coachbuilding-nya. Bacalar dianggap sebagai test bed untuk model dengan ukuran dan model ini.

Kendaraan listrik pertama dalam jajaran produk tanpa emisi Bentley akan menggunakan platform yang dikembangkan bersama dengan saudara dari Volkswagen Group, Audi. Arsitekturnya akan digunakan di sejumlah EV untuk memastikan efisiensi biaya, tetapi masih belum jelas apakah itu akan diperluas ke model berukuran Mulsanne. Namun, Bentley diharapkan akan sangat terlibat dengan pengembangan platform.

Kabarnya juga, teknologi baterai telah berkembang sangat cepat sehingga tidak lagi perlu khawatir tentang jangkauan yang terkait dengan bobot yang lebih berat dari mobil yang lebih besar. Dua hingga tiga model listrik pertama akan memiliki banyak kesamaan dalam hal teknologi baterai, dan kemudian mobil selanjutnya akan dapat mengikuti perkembangan baru. Perbaikan ini kemudian akan ‘diterapkan secara retro’ ke tahap pertama EV Bentley. [dhe/era/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
bentley,
#
bentley mulsanne,
#
ev