MENU
icon label
image label
blacklogo

Begini Penampakan Perdana BMW iX

NOV 14, 2020@10:00 WIB | 214 Views

BMW meluncurkan SUV listrik pertamanya dan menjadi pesaing langsung Audi e-tron dan Tesla Model X. Konsep SUV listrik yang sebelumnya dikenal sebagai BMW iNEXT akhirnya menjadi kenyataan dengan debut dunia BMW iX 2021, sebagai versi long-range EV pertama keluaran produsen mobil Jerman.

Sarat dengan setiap bagian dari teknologi mengemudi, konektivitas, dan otonomi di berbagai kemampuan merek Bavaria, BMW iX akan dirilis secara global pada kuartal keempat tahun 2021. Meski detail lengkapnya belum diumumkan, SUV mewah lima kursi ini akan memiliki panjang dan jejak yang sama dengan BMW X5, dan akan menawarkan jangkauan EV lebih dari 600 km pada siklus WLTP.

BMW iX akan bersaing dengan Audi e-tron, Jaguar I-PACE, Mercedes-Benz EQC dan Tesla Model X, sementara perusahaan rintisan Tiongkok yang sedang booming (setidaknya dalam nilai saham) Nio telah menjadikan ES8-nya sebagai target BMW juga.

“BMW Group terus-menerus berusaha untuk menemukan jati diri. Itu adalah elemen sentral dari strategi perusahaan kami,” Chairman BMW Oliver Zipse menegaskan. “BMW iX mengekspresikan pendekatan ini dalam bentuk yang sangat terkonsentrasi.”

Berat tambahan dari paket baterai yang melebihi 100kWh penyimpanan energi tidak akan mengganggu akselerasinya, dengan BMW mengklaim angka sub-5.0sec untuk sprint hingga 100km/jam. Hal ini berbagi sebagian besar teknologi powertrain dengan SUV iX3, tetapi sebagian besar platform baja tidak digunakan.

Sebagai gantinya, BMW iX menunjukkan kecintaannya pada i3 yang sudah berusia tujuh tahun dengan menggunakan arsitektur spaceframe aluminium dan sangkar serat karbon (Carbon Cage dalam bahasa BMW), yang terlihat saat pintu dibuka, seperti pada mobil yang dihentikan.

Outside

Seperti kebanyakan BMW, iX akan hadir dalam dua 'paket' pelanggan yang berbeda, dan akan ada gaya standar atau sport, dengan bumper depan yang terstruktur lebih berani. Ini akan menggunakan paket roda dan ban yang mirip dengan X7, ditambah sejumlah velg yang dioptimalkan untuk aero, jadi paduan 22 inci dengan karet 275/40 akan menjadi pengaturan yang dominan.

Styling sengaja dibuat tenang dan "monolitik" di luar dan memiliki hubungan yang jelas dengan terobosan BMW i3 EV (dan REX range-extender, yang tidak lagi tersedia di Australia), dengan glasshouse meruncing ke tab di pilar C.

Pemutusan dengan tradisi BMW berlanjut, tanpa lampu belakang berbentuk L dan tidak ada kendala terkait Hofmeister. BMW iX3 menggunakan arsitektur CLAR, begitu juga dengan i4, yang akan menjadi EV yang akan terlihat seperti generasi kedua GranCoupe Seri 4 yang akan datang.

Inside

Setelah sekian lama, BMW akhirnya melanjutkan pekerjaan interior i3 EV, yang menawarkan salah satu interior paling mencolok, praktis dan inovatif di industri mobil. Yang paling jelas di sini dengan lima tempat duduk adalah roda kemudi heksagonal baru dari BMW.

Ada juga layar multimedia layar sentuh 12,3 inci di tengah dasbor, bersama dengan head-up display yang sangat besar. Itu semua diatur oleh sistem operasi generasi berikutnya yang mendukung kesederhanaan dan minimalis, bahkan hingga pengoperasian sistem kontrol iklim otomatis 2,5 zona.

AI

Generasi komputasi yang benar-benar baru telah hadir di BMW iX seiring dengan kemajuannya dalam AI dan pengumpulan datanya. Daya komputasi mobil dapat memproses 20 kali data model i3 atau BMW saat ini, yang akan dibutuhkan saat bergerak menuju self-driving yang diisyaratkan BMW untuk iX, tetapi tidak pernah mengungkapkan selain mengatakan itu berkemampuan Level 3.

Rangkaian sensornya telah meningkat pesat sehingga iX harus memproses jumlah data dua kali lipat daripada BMW sebelumnya. Selain berkemampuan 5G, sistem komputer iX dapat memproses lebih dari 30GB data per detik. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
bmw ix,
#
suv,
#
suv listrik,
#
audi e-tron,
#
tesla model x,
#
konsep suv listrik,
#
bmw inext