MENU
icon label
image label
blacklogo

Alan Boyter Ksatria Templar Membangunkan Semangat Modifikasi Superbike di UEA

JUL 08, 2021@18:13 WIB | 143 Views

Nama besar Alan Boyter menjadi cukup tenar saat memenangkan UAE Sportbibike Championship dengan GSX-R600 miliknya.  Setelah mendapatkan pengalaman balap pertamanya di Dubai Autodrome, Boyter memulai mencari sponsorship dan menjalin kerjasama dengan Mahmoud Tannir yang kemudian melahirkan Vendetta Racing bersamaan dengan tahun 2007 silam.
Berlahan tapi pasti, kru dari Vendetta racing berhasil mencapai hasil yang luar biasa, baik dari disiplin ilmu dan yang mengarah ke size serta reputasi Vendetta Racing.

Tahun 2013, Alan akhirnya memutuskan mencari tantangan baru, dengan mengarah ke modifikasi roda dua, VR Customs namanya. Upaya VR Customs dibalik perusahaan yang mengumpulkan di Facebook dan Instagram. Dengan kehadiran Project X, sebuah restorasi modifikasi Ducati 996 Biposto menjadi modifikasi paling liar yang pernah ada.


Kelahiran cafe racer oleh Boyter cukup memukau, menggunakan basic Ducati 996 menjadikan Boyter sosok modifikator dunia yang cukup artistik.

Menggunakan sasis yang ramping sementara bagian body menggunakan stainless steel membuat modifikasi tersebut cukup istimewa, apa lagi terlahir di UEA, sebuah culture baru di dunia modifikasi dan balap. 

Mainframe dan subframe menggunakan warna merah candy, sementara bagian under tangki adalah sebuah radiator pendingin yang dibuat cukup maksimal.  Sementara suspensi depan sudah up side down dengan velg Kineo dan ban semi slick depan dan belakang. Termasuk knalpot  yang dibiarkan natural mengikuti kontur head, mempertegas gaya cafe racer di benua timur tengah. Termasuk penggunaan rotor Braketech floating dan kaliper Brembo, serta velg Kineo yang ringan dan sepasang garpu Ohlins premium dari 1198S. 

Dengan part yang sudah dipilih, langkah selanjutnya terdiri dari pembuatan sistem pembuangan pie-cut yang sama mengkilapnya dengan pakaian aluminium sepeda, sedangkan 996cc L-twin berpendingin cairan diberi perubahan internal yang lengkap. Selain itu, kinerja mesin pabrik semakin dioptimalkan oleh filter ventilasi bak mesin K&N, radiator FRAM Corse, dan pendingin oli yang canggih.

Di kokpit, Anda akan menemukan setang clip-on yang berasal dari inventaris Renthal dan rumah pengukur khusus, yang menggunakan instrumentasi GPS dengan penuh semangat. Di bagian depan, mesin memakai lampu depan LED ganda, dilengkapi dengan pengaturan identik di ujung yang berlawanan. 

Akhirnya, zirah aluminium dipoles dibungkus dengan mantel bening yang akan membuatnya tetap bagus dan berkilau untuk waktu yang lama. Di sisi lain, kerangka diperlakukan dengan lapisan cat merah apel untuk kontras, mengakhiri usaha spektakuler Alan Boyter dalam gaya. Jika Anda bertanya kepada saya, yang buruk ini hampir sama baiknya dengan yang didapat.[Ahs/timBX]

Tags :

#
kesatria templar,
#
modifikasi motor,
#
modifikasi gaya cafe racer,
#
alan boyter