MENU
icon label
image label
blacklogo

4 Kasus Recall Terburuk Di Dunia Otomotif, Nomer 4 Paling Berbahaya!

JUL 05, 2022@17:00 WIB | 327 Views

Dalam industri otomotif saat ini, membuat mobil dari awal akan menelan biaya yang sangat besar bagi pabrikan mobil, dengan mempertimbangkan semua teknik di baliknya dan aturan yang harus diikuti. Selain itu, mereka masih perlu mendapat untung, dan terkadang mereka terlalu terburu-buru. Akibatnya, seringkali mobil yang sudah dijual berakhir dengan recall.

Berikut ini adalah kasus recall terburuk yang pernah di industri otomotif dunia:

1. Skandal emisi Volkswagen

Mari kita mulai dengan ingatan yang paling menonjol dan terkenal. Hampir semua orang pasti pernah mendengar tentang skandal Dieselgate di mana Volkswagen terlibat pada 2009-2010. Volkswagen sengaja memprogram perangkat untuk membatasi daya dan kinerja saat mobil diuji untuk memenuhi peraturan tentang emisi polutan.

Namun, ketika kendaraan dikirim ke pelanggan, VW melepas perangkat ini, membuat pemiliknya percaya bahwa mobil mereka adalah mobil ramah lingkungan, padahal sebenarnya kebalikannya. Volkswagen ‘peduli’ dengan pelanggan mereka, jadi mereka melakukan recall untuk memperbaiki masalah ini dengan mengembalikan perangkat murah ke mobil, yang berarti kendaraan juga kurang bertenaga.

2. Pedal gas Toyota yang macet

Toyota mengalami masalah ini pada tahun 2009 - 2010, dan ini adalah masalah yang sangat besar, Toyota bahkan merilis video YouTube tentang cara menghentikan mobil ketika pedal gas macet. Sulit membayangkan kesalahan seperti itu dari salah satu pemain besar di industri otomotif.

Penyebab pasti dari cacat tersebut berbeda untuk masing-masing kendaraan, sehingga menimbulkan kebingungan dan penundaan lebih lanjut dalam proses perbaikan. Dalam kebanyakan kasus, keset lantai tersangkut di bawah pedal gas, membuat gas macet ke lantai. Dalam beberapa kasus lain, pedal gas hanya akan menempel, mengakibatkan lebih dari 60 mobil tidak bisa dikendalikan. Sayangnya, masalah tersebut mengakibatkan satu kematian, membuat Toyota mengeluarkan dua recall signifikan pada tahun 2009 dan 2010. 

Biaya penarikan ini dirahasiakan, tetapi beberapa mantan karyawan Toyota memperkirakan biayanya mencapai lima miliar dolar. Jika ini benar, maka ini adalah recall manufaktur otomotif paling mahal yang pernah ada.

3. Skandal sabuk pengaman Takata

Pabrikan mobil tidak pernah membuat setiap suku cadang sendiri, biasanya menyerahkan banyak komponen di tangan perusahaan lain. Takata adalah perusahaan Jepang yang membuat komponen untuk hampir semua merek mobil Jepang.

Namun, pada pertengahan 90-an, kemitraan ini menjadi petaka bagi pabrikan seperti Nissan, Toyota, Honda, Subaru, dan Suzuki, ketika penyelidikan selama sembilan bulan dilakukan setelah keluhan konsumen. Studi tersebut mengungkapkan bahwa tombol pada kait sabuk pengaman rentan terhadap retak, yang berarti mekanismenya macet. Akibatnya, pengemudi dan penumpang biasanya terjebak di dalam mobil mereka. Lebih dari delapan juta kendaraan ditarik, dengan biaya satu miliar dolar saat itu, ditambah nilai buruk atas pabrikan mobil Jepang.

4. Tangki bahan bakar Ford Pinto yang bisa meledak

Pada akhir 1970-an, Ford Pinto adalah salah satu mobil paling populer di pasar Amerika. Pinto adalah mobil yang praktis dan hadir dengan desain yang menarik, cocok untuk semua orang. Walau demikian, ketika Ford Pinto tertabrak di belakang, tangki bahan bakar yang dipasang di belakang bisa meledak secara spontan.

Ford akhirnya melakukan recall, tetapi tidak menangani masalah ini dengan serius, dan lebih mengutamakan penyelesaian masalah hukum ketimbang melakukan perbaikan Ford Pinto. Namun, "El Plan" yang dibuat oleh Ford menjadi bumerang ketika Pengadilan California memerintahkan Ford untuk membayar $125 juta kepada keluarga korban. [fdlh/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
recall,
#
ford pinto,
#
toyota,
#
volkswagen,
#
suzuki,
#
nissan,
#
subaru