MENU
icon label
image label
blacklogo

Langgar Privasi Anak di Youtube, Google Kena Denda 170 Juta Dolar

SEP 05, 2019@19:00 WIB | 213 Views

Pada hari Rabu (4/9) kemarin, Komisi Perdagangan Federal (Federal Trade Commission) mengumumkan bahwa mereka mendenda Google sebesar 170 juta dolar AS setelah investigasi agen tersebut ke YouTube atas dugaan pelanggaran undang-undang privasi anak-anak.

Dalam penyelesaian itu, FTC dan jaksa agung New York menuduh bahwa Google memasarkan platform videonya, YouTube, kepada pengiklan karena tahu bahwa banyak saluran populer dengan audiens yang lebih muda. Ini juga menuduh bahwa perusahaan melacak sejarah penayangan anak-anak untuk menayangkan iklan kepada mereka, yang melanggar Undang-Undang Perlindungan Privasi Daring Anak-anak (COPPA). Denda 170 juta dolar AS adalah denda COPPA terbesar hingga saat ini, jauh melebihi perusahaan induk TikTok yang diterima Februari lalu karena kasus pelanggaran hukum yang sama.

"YouTube menggembar-gemborkan popularitasnya dengan anak-anak kepada calon klien korporat," kata Ketua FTC, Joe Simons. “Namun ketika harus mematuhi COPPA, perusahaan menolak untuk mengakui bahwa sebagian dari platform-nya jelas ditujukan untuk anak-anak. Tidak ada alasan untuk pelanggaran hukum YouTube".

Penyelesaian itu disetujui untuk pemungutan suara, termasuk dengan komisaris Partai Republik yang memilih untuk menyetujuinya. Dalam penyelesaian ini juga mengharuskan Google membuat perubahan baru pada praktik bisnisnya, seperti mewajibkan pembuat konten untuk memberi label konten yang ditujukan untuk audiens yang lebih muda dan menghentikan pengumpulan data pada video yang dengan jelas menargetkan anak di bawah umur. Tidak jelas bagaimana YouTube mendefinisikan konten yang menargetkan anak di bawah umur, tetapi dikatakan di blog bahwa algoritmenya akan berupaya memberi label konten yang memiliki "penekanan pada karakter, tema, mainan, atau permainan anak-anak".

Dalam sebuah posting blog yang menanggapi penyelesaian pada hari Rabu, YouTube menulis, "Mulai dalam empat bulan, kami akan memperlakukan data dari siapa pun yang menonton konten anak-anak di YouTube yang berasal dari seorang anak, terlepas dari usia pengguna. Ini berarti bahwa kami akan membatasi pengumpulan data dan digunakan pada video yang dibuat untuk anak-anak hanya untuk apa yang diperlukan untuk mendukung operasi layanan".

YouTube juga mencatat bahwa komentar dan pemberitahuan tidak lagi tersedia pada konten anak-anak seperti ini. Platform ini juga akan berhenti menayangkan iklan bertarget pada konten semacam ini. Penyelesaian dengan Google ini merupakan upaya terbaru FTC untuk memperbaiki pelanggaran privasi di dunia maya. Bulan lalu, Facebook didenda sebesar 5 miliar dolar AS oleh agensi setelah penyelidikan selama setahun tentang pelanggaran privasi perusahaan setelah skandal Cambridge Analytica.[inn/hsn/timBX]

Tags :

#
google,
#
youtube,
#
langgar privasi